Diorama Lingkaran

Other Frame of Me

Harimau Asli Indonesia yang Telah Punah

diposting oleh lutfi-fpk11 pada 21 February 2013
di Lingkungan - 0 komentar

1. Harimau Jawa
Harimau Jawa adalah harimau hidup di pedaman Indonesia selain harimau Sumatra dan Bali. Penyebarannya (saat belum punah) melingkupi pedalamaan jawa bagian timur, tengah dan Ujung Kulon.

Faktor yang dianggap paling bertanggung jawab atas punahnya Harimau Jawa adalah kerusakan habitat akibat tekanan penduduk dan perburuan liar pada awal abad ke-20. Pada tahun 1920-an populasinya sudah berkurang drastis dan telah ada upaya dari pemerintah Hindia Belanda untuk melindunginya dengan melarang perburuan harimau ini. 

Upaya ini dilanjutkan oleh pemerintah Republik Indonesia setelah kemerdekaan.Pada tahun 1950-an dilaporkan hanya ada tinggal 25 ekor saja. Lalu pada tahun 1979 dilaporkan hanya tinggal 3 ekor saja, hingga akhirnya harimau terakhir yang bertahan mati di tahun 1980.

Harimau Jawa memiliki tubuh yang lebih besar dari Harimau Sumatera dan Bali. Bobot rata-ratanya untuk jantan antara 150-200 kg dan panjang rata-rata untuk harimau dewasa adalah 2,5 meter.

2. Harimau Bali
Harimau Bali telah dinyatakan punah tanggal 27 September 1937. Harimau ini adalah jenis harimau terkecil dari semua jenis harimau di yang ada di dunia. Walau ukurannya kecil, ia memiliki warna kulit atau loreng yang terang dari semua jenis harimau. Hal inilah salah satu penyebab mengapa jenis ini sangat banyak diburu hingga akhirnya punah. Keunikannya tidak ada yang menandingi.

Pada tahun 1986 sempat dilaporkan ada warga yang melihat harimau ini di alam liar, dan telah dikonfirmasi kebenarannya. Sayangnya para peneliti sangat terlambat menanggapinya sampai akhirnya mereka hanya menemukan bangkai harimau bali di tahun yang sama. Dan hingga saat ini tidak ada lagi laporan dari warga telah melihat harimau ini.

Itulah sekelumit hewan-hewan asli Indonesia yang punah. Masih ada beberapa lagi selain harimau tersebut. Kasihan..mari lindungi satwa kita agar anak cucu kita bisa melihat warisan yang menjadi haknya.

Tinggalkan Komentar

Nama :
E-mail :
Web : tanpa http://
Komentar :
Verification Code :